Monday, December 26, 2011

Happy Lexmas, Lexsychopaths!

Oh, man! Lama bener nggak nulis blog sampe ini pertama kalinya aku menulis kata "Lexsychopath" di sini. Buat yang belum tahu, Lexsychopath adalah sebuah penyakit yang diderita oleh orang-orang yang hobi baca buku thriller berdarah-darah ala Lexie, diselingi adegan kocak dan ringan, plus adegan romantis yang terjadi di tengah pertumpahan darah. Yep, aku memang suka banget bikin istilah yang ada Lex-Lex-nya. Ketahuan narsisnya ya. ^^;

Satu lagi istilah bikinanku adalah Lexmas, yang tentunya digunakan untuk mengucapkan selamat Natal especially from Lexie. Istilah ini kudapat dari serial televisi Smallville. Buat yang belum tahu, aku adalah penggemar berat Lex Luthor. Bukan Lex Luthor separuh psycho separuh kocak yang diperankan oleh Kevin Spacey di film bioskop Superman Returns, tapi Lex Luthor ganteng super keren yang diperankan oleh Michael Rosenbaum di Smallville. Jujur, aku cuma nonton serial itu demi melihat Lex Luthor tercinta (dan belakangan naksir berat juga sama Lois Lane-nya Erica Durance). Ada sebuah episode khusus Natal yang diberi judul Merry Lexmas (atau sejenisnya). Sejak mengenal istilah Lexmas, aku selalu menyebut Natal dengan Lexmas. ^^v

Buat yang merasa kehilangan aku di dunia maya, maaf yaaa... (jiyaaah, ge-ernya nih orang! Ayo kita gebukin rame-rame!) Berhubung lagi liburan, aku sering mendekam di rumah. Kegiatanku kurang-lebih menulis, menulis, dan menulis (bo-rink!). Lumayan untuk mengejar dedlen. Rencanaku tahun ini minimal mengirim dua naskah. Satu naskah TeenLit udah dikirim di pertengahan tahun, harapanku naskah novel dewasa bisa nyusul. Doain ya supaya bisa diterbitkan!

Oh ya, buat yang kepingin tahu, Teror udah memulai proses pengeditan. Jiyaaaah... doain ya, semoga cepetan terbit! \(^o^)/

Oke deh, segini dulu obrolan gak mutuku! Kapan-kapan aku akan lanjut lagi, so jangan lupa mampir ya! ^_~

Until next time... ♥

xoxo,
Lexie

Wednesday, November 9, 2011

Pengumuman Hasil Kuis "Tokoh Utama Cowok Favorit" dan MysteryGame@Area47™

Hai, semuanya!

Akhirnya nama pemenang kuis "Tokoh Utama Cowok Favorit" berhadiah 3 novel Obsesi, 3 novel PMHM, dan 3 novel Permainan Maut serta nama pemenang MysteryGame@Area47™ berhadiah kupon MysteryGame diumumkan juga!

Nama-nama pemenang kuis dipilih berdasarkan jawaban tokoh yang mereka berikan, pilihan hadiah yang mereka inginkan, dan tingkat kreativitas mereka saat menuliskan alasan memilih tokoh tersebut. Berhubung yang minta Permainan Maut banyak banget, aku tambahin pemenangnya jadi empat ya! ^_~

3 Pemenang Novel Obsesi:
1. Nathania Clorinda
2. Kakashty Lisna
3. Tanty Yulianti

3 Pemenang Novel Pengurus MOS Harus Mati:
1. Sulviany Sulardi
2. Ade Novita
3. Fitri-ame Nur Maghfiroh

4 Pemenang Novel Permainan Maut:
1. Alfi Rahmaniyah
2. Dewi Putricia
3. Fikry Nur Falin
4. Irena Tjiunata

Nama pemenang MysteryGame@Area47™ dipilih berdasarkan selisih HP dan EP. Meski udah dibikin seribet setengah mati, ternyata dua pemenangnya punya selisih yang sama, jadi terpaksa pemenangnya jadi dua (Lexie nangis dalam hati, wkwk).

2 Pemenang MysteryGame@Area47™:
1. Alfi Rahmaniyah
HP: 35
EP: -10

2. Nur Hafifah Aini
HP: 45
EP: 0

Buat para pemenang, selamat ya! Jangan lupa kirimkan alamat lengkap dan nomor telepon yang bisa dihubungi kepada Lexie via email(lexiexu47@gmail.com). Jangan sampai salah alamat ya, karena Lexie tidak akan mengirim ulang hadiahnya. ^^ Khusus untuk pemenang MysteryGame@Area47™, kirimkan juga judul novel yang diinginkan.

Untuk seluruh peserta, Lexie ucapkan terima kasih. Lain kali ikut lagi ya!

Until next time...

xoxo,
Lexie

Sunday, November 6, 2011

Tony, Frankie, atau Markus?

Hai, teman-teman!

Seperti yang udah kalian ketahui, menyambut terbitnya Permainan Maut, cetak ulang Obsesi yang ke-4, dan cetak ulang PMHM yang ke-3, Lexie mengadakan pooling "Siapa Tokoh Utama Cowok Favorit" berhadiah gratis ketiga novel tersebut (hadiah dipilih oleh peserta).

Nama pemenang akan diumumkan nanti pada hari Rabu (sore pastinya, karena pagi-pagi Lexie selalu sibuk--dan kalo lagi libur, pasti sedang tidur, wkwk). Sementara ini, aku umumkan dulu ya hasil pooling:

1st place: FRANKIE CAHYADI (43 suara)
His comment: "Huahahaha... siapa dulu dong! Memang gue cowok paling perfect di dunia ini! Ayo sini, siapa yang mau ngadu sama gue lagi?" *ditonjok sama Hanny* *mental sampe nembus dinding*

From Lexie:
Karakter Frankie aku ambil dari sosok Jerry Yan yang macho banget. Orangnya terlihat cuek dan seenaknya, tapi sesungguhnya dia punya jalan pikiran yang berbeda dengan anak-anak lain karena kondisi keluarganya yang unik. Frankie selalu sengaja menentang otoritas, tidak suka pada orang kaya dan berkuasa, serta membenci ketidakadilan. Sebaliknya, dia bersimpati pada orang-orang miskin dan tidak segan-segan membela orang-orang yang diperlakukan secara tidak adil. Meski begitu, dia menyembunyikan sisinya yang serius dengan menampilkan tampang ngenges dan cuek, yang membuat niat baiknya sering disangka buruk.


2nd place: TONY SENJAKALA (22 suara)
His comment: "Jauh bener dari adik Ivan yang oon itu! Tapi gapapa, selama Jenny tetep milih gue, gue tetep ngerasa yang paling tampan! Wahahahaha!" *penonton bubar*

From Lexie:
Karakter Tony aku ambil dari Ken Zhu yang selalu ceria, identik dengan rambut panjang dan gigi putih bersinar. Tony adalah orang yang selalu berpikiran positif. Dia selalu mensyukuri (dan rada bangga) dengan kelebihan-kelebihan yang dimilikinya, dan menganggap dirinya sangat beruntung karena semua itu. Kenyataannya, dia tumbuh besar dengan ditindas kakaknya yang jail, membuatnya menjadi cowok yang tahan banting, panjang akal, dan cepat bertindak. Justru karena ketiga kelebihan terakhir inilah dia selalu dipandang sebagai pemimpin oleh teman-teman yang ada di sekitarnya. (Dia kira dia dianggap pemimpin karena paling ganteng, tapi mana ada cowok yang mau milih cowok yang cuma modal tampang sebagai pemimpin mereka?)

3rd place: MARKUS MANN (4 suara)
His comment: "Waduh parah juga ya jumlah suara yang gue dapet." *ngelihat jumlah total suara dengan heran* "Tapi yah, beginilah kalo ketiban tugas jadi sohibnya cowok dekil, jadi ikutan ketiban jelek juga." *ditimpuk Tony pake tulang ayam* *menghindar sambil terus makan nasi Padang*

Karakter Markus aku ambil dari Vanness Wu yang, meski bukan bule, merupakan kelahiran Amerika Serikat dan mahir berbahasa Inggris. Markus orang yang tenang, sabar, dan dewasa. Markus memperlakukan segala hal, mulai dari teman, cewek, penampilan, hingga pelajaran di sekolah, dengan telaten dan serius, membuatnya jadi anak yang berprestasi, cowok yang digandrungi cewek-cewek, dan sahabat yang sangat dihargai Tony dan Jenny. Dia juga low-profile dan tidak suka menonjolkan diri, mendukung setiap kenakalan Tony sambil mengawasi sekeliling mereka, dan baru tampil di saat Tony membutuhkan bantuannya.

Nah, teman-teman, sebagai ucapan terima kasih atas pooling-nya, aku akan menampilkan satu lagi karakter cowok yang tentunya sudah ditunggu teman-teman sekalian. Please welcome our creepy yet charming psychopath, JOHAN.

Awalnya karakter Johan aku buat sendiri, hanya dengan mengandalkan imajinasi seseram-seramnya (wkwk). Tapi lalu banyak yang mulai bertanya-tanya, Johan itu kayak apa sih, dan aku pun ikut bertanya-tanya (dasar penulis oon). Saat nonton film Gantz dan melihat aktor yang memerankan Nishi yaitu Kanata Hongo, aku pun langsung berpikir, "Itu dia! Itu Johan!"

Johan adalah seorang cowok yang dibesarkan dalam situasi yang mengenaskan. Banyak orang tumbuh besar dengan baik meski sudah melalui berbagai tragedi dan kemalangan, tetapi Johan adalah psikopat yang tidak punya hati nurani, suka menyalahkan orang lain untuk kesalahannya sendiri, dan merasa ketidakadilan itu harus dibalas. Johan tidak mengenal kebaikan hati, pengampunan, dan perbuatan tanpa balas jasa. Kasih sayang ayahnya dianggapnya tidak cukup, kebaikan hati Jenny dianggapnya munafik, dan kesempatan kedua yang diterimanya untuk memulai hidup baru malah digunakannya untuk merencanakan pembalasan gila-gilaan. Intinya, bertemu seseorang seperti Johan adalah mimpi buruk kita semua.

Until next time...

xoxo,
Lexie

Friday, October 28, 2011

OMG OMG OMG

Pertama-tama aku ingin mengucapkan thanks sebanyak-banyaknya buat semua orang yang udah mendukungku: keluargaku, sahabat-sahabat terdekatku, para staf GPU, teman-teman pembaca semua, dan yang terutama adalah dukungan tak terhingga dari anakku semata wayang yang tidak manja, selalu mandiri, & menerimaku apa adanya: Alexis Maxwell. Terima kasih, karena di bulan Oktober ini aku menerima tiga kado hebat, dimulai dengan cetak ulang OBSESI yang ke-4, terbitnya PERMAINAN MAUT, dan pada akhirnya, cetak ulang PENGURUS MOS HARUS MATI yang ke-3. Terima kasih, kalian semua membuatku amat sangat bahagia. m(_ _)m

Karena saat ini aku speechless banget, aku gak bisa ngomong macem-macem kecuali menyinggung soal kuis yang selalu kuadakan setiap kali cetak ulang. Berhubung baru aja ada kuis, rasanya gak mungkin aku bikin kuis lagi. Jadi aku akan tambahin jumlah pemenang saja. Pemenang kuis kali ini akan dipilih 3 peserta yang milih PERMAINAN MAUT, 3 peserta yang milih OBSESI, dan 3 peserta yang milih PENGURUS MOS HARUS MATI (PMHM). Bagi yang sudah menjawab tapi ingin mengubah pilihan hadiah menjadi PMHM, tolong cantumkan perubahan ini pada kolom tempat kalian menjawab kuis (cukup bilang kalau kalian ingin mengganti pilihan novel hadiah kuis menjadi novel PMHM).

Good luck, semuanya, dan sekali lagi, thank you very very much! ^^

xoxo,
Lexie

Thursday, October 20, 2011

34th Birthday Celebration

Ehm, telat bener, man! Ulang tahunnya kapan, selebresyennya kapan. Tapi yah, apa daya, dari kemaren sibuk mulu.

Coba dibayangkan: waktu hari aku ulang tahun, si mobil mogok. Milih harinya mantep bener nggak tuh?! Jadilah aku telat nganterin Alexis sekul segala lagi, tegang sambil nyetir mobil, sampe saking linglungnya ninggalin kunci mobil di dalam mobil. *tepok jidat sendiri sampe mental ke belakang* Diselamatin temen-temen di sekolah pun aku hanya bisa nanar karena masih sedih mikirin nasib aki yang nggak bisa diandalkan. Gimana kalo di hari ulang tahun aku harus ngedorong mobil? Gimana?! *percuma tereak-tereak, harinya udah lewat, dan syukurlah hal yang dikhawatirkan tidak terjadi*

Abis itu tentunya aku sibuk bikin MysteryGame. Berhubung ini episode terakhir, agak sadis dikit dong. *peace dulu* Abis bikin en memenuhi tanggung jawabku (thanks God udah selesai, I'm free, I'm free!!) aku baru bales-bales birthday wishes di FB & Twitter. Thank you banget, buat kalian semua yang udah ngucapin. Hari ulang tahunku yang biasa-biasa aja jadi meriah berkat kalian semua. *bagi-bagi peluk-cium*

Belum lagi belakangan ini aku lagi tenggelam dalam dunia sejarah Romawi. Buat kalian yang belum tau, pelajaran kesukaanku adalah Sejarah, en sampe detik ini aku nggak pernah melewatkan kesempatan belajar. Mumpung GPU menerbitkan Imperium & Conspirata (atau judul aslinya Lustrum) karya Robert Harris, aku sekalian nonton ulang (untuk yang ke-3 kalinya) serial epik HBO yang berjudul Rome. Selain itu, aku juga jadi hobi baca Wikipedia tentang tokoh-tokoh beken di zaman Julius Caesar. Apa kalian tau Julius Caesar dibunuh rame-rame oleh senator-senator Romawi, mati setelah 20+ tusukan, & di saat kematiannya dia shock mendapatkan salah satu pembunuhnya adalah orang yang dia anggap anak sendiri? Poor Caesar. So glad he chose a great heir who could avenge him! Anyway, aku enjoy banget dengan pelajaran Sejarah ini, siang-malam aku berkutat dengan film-novel-wikipedia tentang Julius Caesar, Cicero, & Kaisar Augustus. Rasanya seperti hidup di zaman Romawi tanpa perlu menjalani bagian yang gak enak.

Nah, setelah itu kado ulang tahun yang kunanti-nantikan pun tiba! Email dari Mbak Vera & tweet dari Kak Hetih tiba di saat aku lagi ngabur ke gunung sama temenku, bikin aku nyaris terguling-guling di jalanan yang memang menanjak banget (ehm, sebenarnya karena hak tinggi yang kupake nggak pantes dibawa naik gunung, maklum aku nggak tau hari itu bakalan diajak manjat gunung). Yipiii! Senengnya nggak ketulungan! Setelah pulang en beres-beres, barulah aku bisa posting sinopsis di blog dan FB, serta ngebales semua komen kalian terhadap terbitnya buku ketiga dari Johan Series ini. Thanks banget untuk sambutan yang meriah terhadap Permainan Maut. Aku terharu banget. T.T

Jadi demikianlah ceritanya baru hari ini sempet selebresyen. Anyroad, selebresyen kali ini bener-bener mantep. Ulang tahun hanya satu bagian kecil dari selebresyen ini. Yang lebih membuatku melayang-layang adalah terbitnya Permainan Maut dan cetak ulang Obsesi yang ke-4. Lalu masih ada lagi tamatnya MysteryGame@Area47 yang pertama. Waw, banyak ya yang bisa dirayain! ^o^

Jadi apa selebresyennya?

Wah, lupa.

Just kidding. Hehe. Takut juga dikeroyok massa yang ngerasa percuma membaca curcolku yang panjang dan gaje. Jadi, untuk selebresyen kali ini, aku akan mengadakan kuis yang berhadiah 3 novel OBSESI dan 3 novel PERMAINAN MAUT, sedangkan untuk MysteryGame@Area47 akan dipilih 2 pemenang (tadinya cuma mau milih satu).

Untuk kuis, cara mengikuti kuis adalah sebagai berikut:

1. Member dari page Lexie dan Johan Series. Kamu bisa menjadi member setelah klik tombol like di www.facebook.com/lexiexu.thewriter dan www.facebook.com/johan.series.

2. Jawab pertanyaan ini:

"Dari tiga tokoh utama cowok, manakah yang paling kamu sukai? Tony, Frankie, atau Markus? Jelaskan jawabanmu."

Jawaban ditulis di kolom komentar di bawah propic Johan Series yang baru. Sertakan juga nama panggilan, usia, nama sekolah/kampus. Juga yang tak kalah penting, tulis buku yang kamu inginkan sebagai hadiah (Obsesi atau Permainan Maut). Untuk link persisnya, klik di sini. Jangan lupa propic-nya di-like ya! ^^

3. Jawaban ditunggu sampai tanggal 3 November 2011. Pemenang dipilih berdasarkan jawaban yang paling kreatif (bukan berdasarkan jumlah like pada jawaban). Jadi setiap orang punya kesempatan untuk menang! ^^v

Oh ya, untuk sekedar pemberitahuan, kuis ini diadakan oleh Lexie sendiri secara personal, bukan oleh pihak Gramedia Pustaka Utama, jadi semua pertanyaan tolong ditujukan ke Lexie ya! ^^

Good luck, everybody! ^^v

xoxo,
Lexie

Tuesday, October 18, 2011

PERMAINAN MAUT, the third book of Johan Series

TERBIT TANGGAL 6 NOVEMBER 2011!


Penulis: Lexie Xu
Editor: Novera Kresnawati
Desain cover: Maryna Roesdy

Yo, namaku Tony Senjakala dan hidupku saat ini bagaikan sederetan mimpi buruk saja.

Sebuah email dari teman lamaku terus menerus mengusik pikiranku mengenai kejadian-kejadian misterius di rumahnya. Namun aku berusaha melupakannya karena sudah tidak sabar lagi untuk berlibur dengan Jenny, pacarku yang manis banget.

Tak disangka, tahu-tahu muncullah seseorang yang sangat tidak ingin kujumpai, namun terus saja menghantui kehidupanku. Tidak ingin orang ini membahayakan Jenny, aku terpaksa melupakan liburan impianku, mengadakan kamp latihan judo dadakan, dan menginap di rumah misterius yang konon menimbulkan nasib buruk bagi para penghuninya.

Celakanya, Markus malah menjalin hubungan mesra dan menjijikkan dengan si oknum ini, tidak peduli betapa uring-uringan aku dibuatnya, tidak peduli kami terkurung di penginapan menyeramkan, tidak peduli satu demi satu anggota klub judo mulai lenyap.

Bersama pasangan yang tidak serasi inilah aku harus membongkar semua kejadian aneh ini. Apa sih sebenarnya yang terjadi di penginapan ini? Apakah ada kaitannya dengan hantu legenda si Kakak yang menginginkan teman dan si Adik yang menginginkan pembalasan dendam?

Ataukah ada permainan yang lebih mengerikan dari yang kami duga?

Sunday, October 16, 2011

MysteryGame@Area47: THE WRITER, Episode 10 (Final Battle)

PERTARUNGAN TERAKHIR!
Pertarungan mati-matian antara kamu dan si monster berbau busuk! Apakah kamu sudah siap dengan angka-angka HP dan EP yang telah kamu hasilkan dari episode 4 (battle #1) dan episode 7 (battle #2)? Jangan lupakan kertas dan pensil untuk menghitung ya! Sukses untuk kalian semua, peserta MysteryGame@Area47 yang pemberani! \(^.^)/


Jika pada episode 9 kamu memilih:
1. menerkam si kakek tua dan merebut pistolnya, klik di sini.
2. ngumpet di balik sofa dan kabur, klik di sini.
3. pura-pura pingsan ketakutan, klik di sini.

Perhatian: Jangan sampai salah klik, karena akan sulit sekali untuk kembali ke awal.



KEMATIAN


Kamu meloncat ke belakang. Secara naluri kamu bersembunyi di belakang si kakek tua. Toh si kakek adalah kakak dari si monster, tak mungkin dia melukai kakak sendiri. Ya kan? Ya kan?

"Sudah kukatakan jangan memasuki rumahku," tegur si kakek dengan suara gemetar. Waduh, ternyata dia juga takut!

Si monster tidak menyahutnya. Yang terdengar hanyalah napasnya yang terengah-engah dengan keras disertai geraman yang senada dengan napasnya itu. Sepertinya dia agak kecapekan setelah mengejarku di jalanan. Dipikir-pikir, memang sih si monster ini kurang olah raga, kalau tiap harinya hanya mendekam di rumahnya yang gelap dan suram.

"Aku sudah janji aku pasti akan mencarikanmu mainan setiap bulan." Mainan? Dia menyebutmu mainan?! Kebangetan bener kakek tua keparat ini! Rasanya kamu sudah tak berminat menjaga sopan santun lagi. Kakek ini tak pantas mendapatkan kelakuan baik darimu! "Jadi kamu tak perlu mengacau di sini. Nih, kamu boleh bawa yang satu ini!"

Dia berbalik dan menghadapku. "Ayo, ikut dia."

Kamu memelototinya. Enak saja, dia kira kamu bodoh? "Nggak mau!"

"Cepat!"

"Bapak saja yang ikut dia!" serumu ngotot.

"Tidak bisa, aku harus menjaganya supaya tidak keluar dari..."

Si kakek tua tidak pernah menyelesaikan ucapannya. Aku hanya bisa terbelalak saat melihat si monster menamparkan tangannya ke arah si kakek tua, dan kepala si kakek pun terlepas dari lehernya. Darah hangat bermuncratan menyiramimu. Saat ini, rasanya kamu ingin menjerit-jerit histeris. Tapi kenyataannya, yang kamu bisa hanyalah berdiri terpaku di tempatmu. Kamu melihat si monster mencabik-cabik tubuh kakak kandungnya sendiri tanpa belas kasihan.

Dan saat itu kamu pun tahu, kematianmu sudah mendekat.

Klik di sini untuk melanjutkan.


JALAN KAKI


Kamu melihat ranselmu tergeletak tak jauh di dekatmu. Batang raket menyembul dari dalamnya. Sementara si kucing masih menarik perhatian si monster, kamu beringsut-ingsut mendekati ranselmu, menarik raket itu dengan tanganmu yang sudah tak bertenaga. Kamu tak tahu apa lagi yang bisa kamu lakukan dengan benda itu, tapi meski begitu, tindakan spontanmu adalah meraih setiap benda yang ada di dekatmu untuk mempertahankan hidup.

Dari celah matamu yang separuh tertutup, kamu melihat kaki si monster melangkah mendekatimu. Rupanya, hanya sebegini akhir hidupmu, pikirmu getir. Kamu mulai berdoa, mengucapkan maaf bagi orangtua yang sudah bersusah-payah membesarkanmu, teman-teman dan pembaca yang sudah mendukungmu, editor yang sudah banyak membantumu, kucing yang sudah berusaha menyelamatkanmu...

... ketika kamu melihat si monster melangkah masuk ke dalam lingkaran raket.

Ini dia kesempatanmu!

Seketika pikiranmu yang berkabut jernih kembali. Kamu menarik raket itu dengan sekuat tenaga, dan si monster langsung terjatuh dengan kepala duluan. Rasanya seluruh tenagamu pulih kembali--atau mungkin itu hanyalah seluruh tenaga yang tersisa yang berhasil kamu kumpulkan. Kamu menarik raket itu kembali, dan dengan sekuat tenaga, kamu pukulkan raket itu ke muka si monster, berkali-kali, sampai akhirnya si kucing menyeruak di antara kamu dan si monster, lalu menjilat-jilat si monster yang sudah tak bergerak lagi. (EP:-20)

Klik di sini untuk melanjutkan.


KELERENG


Kamu melemparkan kelereng-kelereng besar dan cantik yang menjadi pemberian terakhir si kakek tua yang sudah tercabik-cabik ke belakangmu. Sesuai harapanmu, si monster tidak sanggup menghindari kelereng-kelereng itu. Kamu bisa mendengar teriakan kaget si monster diikuti bunyi gedubrak yang menandakan dia tergelincir jatuh. Yang tak kamu sangka adalah bunyi BRAK yang sangat keras yang terdengar sesaat setelah bunyi jatuh si monster. Kamu tak sanggup menahan rasa penasaran, jadi kamu pun menoleh. Si monster sedang meraung sambil memegangi kepalanya yang sepertinya terbentur lantai. Astaga, rupanya keberuntungan masih memihakmu! (EP: -10)

Secercah harapan pun terbit di hatimu. Ada kemungkinan--meski kemungkinan itu kecil sekali--bahwa kamu bisa lolos dari sini. Dan kamu akan berjuang mati-matian demi kemungkinan itu.

Klik di sini untuk melanjutkan.


PERLAWANAN BALIK


Pemandangan di depanmu begitu mengerikan, sehingga selama beberapa waktu kamu hanya bisa mematung. Tapi lalu kamu tersadar, inilah saatnya kamu kabur. Sayangnya, kamu tidak bisa melarikan diri melalui pintu depan karena dihalangi oleh tubuh si monster yang super big size. Kamu menoleh ke belakang, dan teringat soal koridor yang mengantarmu ke arah toilet. Koridor itu memang memiliki beberapa pintu, tapi kamu tidak mengenal rumah itu dan ruangan-ruangannya. Kamu tidak tahu apakah ruangan yang kamu masuki memiliki akses ke luar rumah, atau malah akan menjadi jalan buntu bagimu. Tapi, kamu mengenal toilet itu--dan toilet itu ada jendela kecil di atasnya! Kamu bisa keluar dari situ!

Kamu melarikan diri ke koridor itu dengan secepat yang bisa kamu lakukan. Sialnya, gerakanmu yang mendadak rupanya menarik perhatian si monster. Dia langsung menghentikan kegiatannya dan mengejarmu. OH GOD. Ini seperti pelarian dari neraka, dengan si monster sekuat Hulk sebagai pengejar, dan kamu si malang berlumuran darah menjijikkan, menderita berbagai luka di sekujur tubuh, dan hati dipenuhi rasa takut sebagai mangsa! Orang bodoh pun bisa menebak apa akhir cerita ini, tapi kamu bukan orang yang mau menyerah begitu saja. Setidaknya, kamu akan memberikan perlawanan yang berarti!

Jika pada episode 8 kamu memilih:
1. tempat lilin, klik di sini.
2. patung kucing, klik di sini.
3. kelereng, klik di sini.
4. tabung gelas, klik di sini.

Perhatian: Jangan sampai salah klik, karena akan sulit sekali untuk kembali ke awal.



NGUMPET DI BALIK SOFA DAN KABUR


Meski kamu berada dalam posisi berbahaya, kamu masih saja merasa kasihan pada si kakek tua yang tampaknya sudah nyaris mendekati ajal itu dan sungkan untuk menggunakan kekerasan terhadapnya. Jadilah kamu merunduk di balik sofa dan ngumpet darinya.

Mungkin karena malam mengerikan yang kamu alami, seluruh panca inderamu jadi tajam luar biasa. Kamu bisa merasakan gerakan si kakek tua mendekati sofa. Kamu mengikuti permainannya--ketika dia mendekati sofa, kamu malah memutari sofa dan mendekatinya dari belakang. Saat dia menyadari kamu ada di belakangnya, semua sudah terlambat. Kamu berhasil menangkap kedua tangan yang memegangi pistol itu dan merebut senjata itu dengan mudah. Oke, si kakek tua berhasil menyikut matamu--sepertinya lebam, sialan--tapi setidaknya tidak ada darah yang nongol di sini. (HP:-5)

Belum sempat kamu bernapas lega, pintu terbuka disertai raungan keras. Kamu langsung berbalik ke arah pintu dan menembakkan pistolmu. Tapi luar biasa memang si monster, kecepatannya membuatmu terperangah. Ternyata dia sudah berada di depanmu dan merebut pistol dari tanganmu. Kamu bisa merasakan peluru pistol menembus telapak tangannya, tapi pistol itu juga hancur di tangan si monster. (EP:-15)

Apa yang harus kamu lakukan sekarang?

Klik di sini untuk melanjutkan.


NAIK SEPEDA JELEK


Kamu melihat ranselmu tergeletak tak jauh di depan mukamu. Rantai sepeda menyembul dari salah satu kantong ransel itu, membentuk lingkaran tak jelas. Kamu beringsut-ingsut mendekatinya tanpa tahu apa yang harus kamu lakukan. Pada saat kamu akhirnya tiba di dekat ransel itu, kamu melihat kaki si monster melangkah mendekatimu dari celah matamu yang sudah separuh tertutup. Rupanya, hanya sebegini akhir hidupmu, pikirmu getir. Kamu mulai berdoa, mengucapkan maaf bagi orangtua yang sudah bersusah-payah membesarkanmu, teman-teman dan pembaca yang sudah mendukungmu, editor yang sudah banyak membantumu, kucing yang sudah berusaha menyelamatkanmu...

... ketika kamu melihat si monster melangkah masuk ke dalam lingkaran tak jelas yang dibuat oleh rantai sepeda itu.

Ini dia kesempatanmu!

Seketika pikiranmu yang berkabut jernih kembali. Kamu menarik kedua ujung rantai dengan sekuat tenaga, menjerat salah satu kaki si monster, yang langsung terjatuh dengan kepala duluan. Rasanya seluruh tenagamu pulih kembali--atau mungkin itu hanyalah seluruh tenaga yang tersisa yang berhasil kamu kumpulkan. Kamu menarik rantai itu, dan dengan sekuat tenaga, kamu pukulkan rantai itu ke muka si monster, berkali-kali, sampai akhirnya si kucing menyeruak di antara kamu dan si monster, lalu menjilat-jilat si monster yang sudah tak bergerak lagi. (EP:-20)

Klik di sini untuk melanjutkan.


TEMPAT LILIN


Kamu melemparkan tempat lilin yang diberikan oleh si kakek tua ke arah si monster. Itu hanya serangan untung-untungan, sebenarnya. Tak kamu sangka, si monster meraung keras, menandakan ada sesuatu yang terjadi berkaitan dengan si tempat lilin. Kamu tak sanggup menahan rasa penasaran, jadi kamu pun menoleh. Si monster sedang meraung sambil memegangi bahunya yang sepertinya terserempet ujung-ujung tajam si tempat lilin yang sebenarnya digunakan untuk menahan batang lilin. Astaga, rupanya keberuntungan masih memihakmu! (EP: -10)

Secercah harapan pun terbit di hatimu. Ada kemungkinan--meski kemungkinan itu kecil sekali--bahwa kamu bisa lolos dari sini. Dan kamu akan berjuang mati-matian demi kemungkinan itu.

Klik di sini untuk melanjutkan.


DI DALAM TOILET


Kamu berhasil mencapai toilet. Pintu toilet di rumah itu hanyalah pintu tipis murahan yang gampang didobrak, jadi menguncinya takkan memberimu banyak waktu. Tetap saja, kamu menguncinya, menurunkan tutup kloset, dan naik ke atas untuk menjangkau jendela. Jendela itu kecil, jauh lebih kecil dari yang kamu harapkan, dan letaknya terlalu tinggi. Kamu mengeluarkan ransel yang kamu bawa terlebih dahulu, barulah kamu memanjat jendela itu.

Sialnya, kamu tersangkut di bagian pantat. Astaga, ini benar-benar memalukan! Pahlawan-pahlawan di berbagai film dan cerita novel, kalau ada bagian yang nyangkut, pasti bagiannya keren-keren: sepatu bot, ban pinggang, apa sajalah. Kenapa dalam kasusmu, yang nyangkut malah pantat?! Kamu berjanji, kalau kamu berhasil lolos dari si monster malam ini, kamu akan banyak-banyak latihan di gym demi mengencangkan pantat--atau kalau mau gampang, sedot lemak saja. Tapi membayangkan adegan sedot lemak membuatmu bergidik karena jijik. Tidak, latihan di gym jelas lebih oke. Siapa tahu kamu berhasil dapat pacar keren di situ.

Kamu mendengar bunyi dobrakan di belakang dan kamu semakin panik. Kamu berusaha menahan napas, mengempiskan perut, apa sajalah yang menurutmu mungkin bisa membuat pantatmu kempis sedikit. Dari sekian banyak usaha yang kamu lakukan, ternyata salah satunya berhasil: kamu meluncur turun dari jendela tepat saat si monster berhasil mendobrak pintu toilet. Kamu merasakan dia menarik celanamu--yang untungnya, sobek di bagian lutut. Kamu tak bisa membayangkan bagaimana akhir cerita ini kalau sampai celanamu diambil alih oleh si monster. Bisa-bisa cerita ini berakhir memalukan.

Kamu menyambar tas ranselmu dan berlari mengitari rumah. Dalam waktu singkat kamu pun tiba di pekarangan depan.

Klik di sini untuk melanjutkan.


MENERKAM SI KAKEK TUA DAN MEREBUT PISTOLNYA


Sebenarnya kamu sungkan melakukan ini. Jelas kan, si kakek tua udah tua banget, sementara kamu lagi muda-mudanya dan dalam puncak kesehatanmu. Nggak pantas rasanya kamu main seruduk-seruduk sama dia. Masalahnya, ini menyangkut hidup dan matimu, dan kamu ogah banget memilih mati hanya karena sungkan bergulat dengan kakek tua. Jadi, kamu pun menerkam si kakek tua yang, saking kagetnya dengan manuver dadakanmu, malah menembakkan pistolnya ke arahmu!

Kamu merasa lenganmu panas bagaikan terbakar. Gawat, apakah kamu kena tembak? Tapi kamu tak sempat mengeceknya. Kamu meneruskan rencanamu dan berhasil merebut pistol sialan itu dari si kakek tua. Begitu mencapai tujuanmu, buru-buru kamu berdiri dan menodong si kakek tua. Sekilas kamu melirik tanganmu. Oh, ternyata cuma keserempet peluru. Untunglah. Tapi tetap saja, tak bisa kamu sangkal, luka itu sakit luar biasa. (HP: -10)

"Jangan bergerak!"

Teriakanmu nyaris tak terdengar karena pada saat itulah pintu terbuka disertai raungan keras. Kamu langsung berbalik ke arah pintu dan menembakkan pistolmu. Tapi luar biasa memang si monster, kecepatannya membuatmu terperangah. Ternyata dia sudah berada di depanmu dan merebut pistol dari tanganmu. Kamu bisa merasakan peluru pistol menembus telapak tangannya, tapi pistol itu juga hancur di tangan si monster. (EP:-15)

Apa yang harus kamu lakukan sekarang?

Klik di sini untuk melanjutkan.


MENELEPON TAKSI


Dari celah matamu yang separuh tertutup, kamu melihat kaki si monster melangkah mendekatimu. Rupanya, hanya sebegini akhir hidupmu, pikirmu getir. Kamu mulai berdoa, mengucapkan maaf bagi orangtua yang sudah bersusah-payah membesarkanmu, teman-teman dan pembaca yang sudah mendukungmu, editor yang sudah banyak membantumu, kucing yang sudah berusaha memberimu waktu untuk kabur...

... ketika kamu mendengar dengung mobil dari belakangmu.

Secara spontan, kamu langsung menggulingkan tubuhmu ke pinggir jalan. Biarpun kamu sudah siap dibunuh monster, kamu tak sudi dilindas mobil begitu saja. Dengan mata terbelalak kamu melihat taksi yang kamu tunggu-tunggu berhenti di sampingmu. Kaca jendela pintu di kursi pengemudi turun, dan muka brewokan nongol di sana.

"Hei, Anda tak apa-apa?" tanyanya dengan muka cemas.

"Tabrak monster itu!" teriakmu sekeras yang kamu sanggup. "Dia berbahaya!"

Si supir terperanjat mendengar instruksimu, tapi tak percuma dia menjadi supir taksi yang berpengalaman. Dengan cepat dia menyadari situasinya, apalagi si monster sudah berlari dengan ganas ke arahnya. Dia menginjak gas sedalam mungkin, menimbulkan suara berdecit, dan meluncurkan mobil secepat yang dimungkinkan dalam jarak sedekat itu. Kamu masih sempat melihat bagaimana si monster menepiskan si kucing di saat-saat terakhir, lalu menyambut moncong mobil dengan tubuhnya sendiri. (EP:-25)

Kamu merasakan kelegaan tak terkira saat si supir taksi menarikmu bangun.

"Maaf," katanya. "Kelihatannya kita harus jalan kaki. Mobilnya nggak bisa di-starter lagi."

Klik di sini untuk melanjutkan.


PATUNG KUCING


Kamu mengeluarkan patung kucing tanda keberuntungan yang diberikan oleh si kakek tua padamu. Kamu betul-betul bodoh. Seharusnya kamu mengambil sesuatu yang bisa berguna sebagai senjata, bukannya patung kucing tolol yang tidak kelihatan berbahaya ini! Tapi hanya ini yang bisa kamu lakukan, jadi kamu pun menggulingkan patung kucing itu ke belakang, dengan harapan si monster menginjak si patung kucing dan terjatuh atau apa sajalah.

Mendadak bunyi langkah keras si monster di belakangmu terhenti. Mengapa? Kamu tak bisa menahan rasa penasaranmu dan menoleh ke belakang. Astaga, si monster memungut si patung kucing dan mengamatinya dengan penuh perhatian.

What the hell is that?!

Mendadak lantai kayu di bawah di monster hancur, dan si monster meluncur ke bawah sambil berteriak kaget. Rupanya lantai yang sudah tua itu tidak sanggup menahan berat badan si monster. Namun antara lantai kayu dan tanah di bawahnya tidak terlalu jauh, karena si monster hanya terjerumus hingga ke paha. Saat dia bangkit dari lubang itu, kamu melihat kakinya berdarah-darah akibat gesekan dengan ujung-ujung lantai kayu yang hancur. (EP:-15)

Secercah harapan pun terbit di hatimu. Ada kemungkinan--meski kemungkinan itu kecil sekali--bahwa kamu bisa lolos dari sini. Dan kamu akan berjuang mati-matian demi kemungkinan itu.

Klik di sini untuk melanjutkan.


PERTEMPURAN TERAKHIR


Kalau kamu mengira kamu sudah selamat, kamu salah! Meski si monster sudah cukup lelah dengan adegan kejar-kejaran ini, dia masih bisa bergerak cepat. Saat kamu sedang berlari ke jalanan depan, kamu merasa ranselmu dijambak dengan sebegitu kuatnya, sampai-sampai kamu ikut terlontar ke atas. Ranselmu terlepas, sementara kamu merasakan tubuhmu melayang--lalu menabrak dinding luar rumah dengan keras, begitu kerasnya sampai kamu
menggigit lidah sendiri dan tersedak darah segar yang keluar. Pandanganmu berkunang-kunang, sementara kepalamu pusing akibat kepala yang terbentur.

Belum sempat kamu memulihkan diri, si monster sudah menghampirimu. Terasa jelas hawa pembunuhnya yang begitu kental, membuatmu berpikir, "Bukannya si kakek tua bilang si monster ini akan tenang selama sebulan setelah dia mendapatkan satu korban? Kenapa ini belum sampai beberapa menit, dia sudah haus darah lagi?"

Si monster mencengkeram bahumu, dan kamu berteriak karena cengkeraman itu begitu keras, sampai-sampai rasanya ada yang retak. Tapi kamu tak sanggup memejamkan mata. Kamu menatap si monster dengan terbelalak, seolah-olah kamu sedang menatap kematian itu sendiri, dan mata itu membalas tatapanmu. Mata yang begitu hitam dan dalam, seolah-olah menelanmu ke dalam pusaran kematian yang gelap dan tak berdasar.

Kamu sudah siap dengan kematian paling mengerikan--dicabik-cabik sampai mati--tapi sekali lagi si monster melemparkanmu. Kali ini kamu terjerambap di atas aspal yang keras. Kamu merasakan seluruh tubuhmu, terutama kulit wajahmu yang tipis, tergesek jalanan aspal hingga menimbulkan goresan yang perih. Kini seluruh tubuhmu yang dipenuhi rasa sakit serasa tak sanggup bangkit kembali. (HP:-30)

Kamu sudah nyaris pasrah, ketika mendengar suara kucing mengeong keras. Kamu membuka mata dengan susah payah, dan mendapatkan pemandangan super aneh di depanmu. Ternyata si kucing jelek yang mengemis makanan di awal cerita dan menghilang pada saat kamu terancam bahaya, kini nongol di saat-saat terakhir! Dengan penuh semangat dia meloncat-loncat di depan si monster, seolah-olah dia berniat menghalangi si monster mencelakaimu.

Dasar kucing bodoh, pikirmu letih. Sekali ditabok, bisa-bisa dia mental sampai ke ujung bumi.

Anehnya, si monster tidak berniat menabok si kucing--bahkan dia kelihatan bingung dan tak berkutik. Pada saat itulah kamu menyadari sesuatu: kucing itu berkeliaran di rumah si monster dengan santai, seolah-olah itu adalah rumahnya sendiri. Hal itu hanya bisa terjadi kalau kucing itu berteman dengan si monster. Dan, seperti yang kamu saksikan kini, si monster yang berkekuatan setara Hulk sama sekali tak berdaya karena kucing jelek meloncat-loncat di depannya. Pemandangan yang luar biasa anehnya.

Lalu mendadak kamu sadari. Si kucing memberimu waktu, meski tidak banyak. Dan waktu singkat ini harus kamu pergunakan untuk sebaik-baiknya, untuk menyelamatkan nyawamu yang sudah berada di ujung tanduk.

Jika pada episode 7 kamu memilih:
1. jalan kaki, klik di sini.
2. naik sepeda jelek, klik di sini.
3. menelepon taksi, klik di sini.
4. menelepon agen properti, klik di sini.

Perhatian: Jangan sampai salah klik, karena akan sulit sekali untuk kembali ke awal.



PURA-PURA PINGSAN KETAKUTAN


Meski kamu berada dalam posisi berbahaya, kamu masih saja merasa kasihan pada si kakek tua yang tampaknya sudah nyaris mendekati ajal itu dan sungkan untuk menggunakan kekerasan terhadapnya. Lebih baik kamu gunakan trik saja. Berhubung kamu memang pada dasarnya sudah ketakutan banget, tak sulit bagimu untuk berlagak pingsan.

Setelah kamu sudah pingsan, kamu baru sadar--bagaimana kalau si monster tahu-tahu muncul dan menemukanmu dalam kondisi tak berdaya begitu? Bisa-bisa kamu langsung dicabik-cabiknya. Tapi sekarang sudah telat untuk mengubah rencana. Jantungmu berdebar makin keras setiap detiknya, sampai-sampai rasanya kamu sudah nyaris kena serangan jantung.

Tapi lalu kamu merasakan moncong si pistol yang dingin menyentuh lenganmu. Kamu menghitung sampai tiga di dalam hati, lalu membuka mata--tepat saat si kakek tua sudah berdiri lagi setelah mengiramu beneran pingsan. Kamu menendang ke tangannya, dan pistol pun terlempar ke atas. Kamu dan si kakek tua meloncat bersamaan untuk merebut si pistol--tapi mana mungkin kakek tua menang melawan anak muda yang sedang dipacu adrenalin? Tak urung si kakek tua yang merasa kesal karena ditipu tidak ingin menyerah begitu saja. Ditinjunya mukamu, tepat mengenai hidungmu yang langsung mengucurkan darah. Masa bodoh, pistol ada di tanganmu! (HP:-10)

Tepat pada saat itu, pintu terbuka disertai raungan keras. Kamu langsung berbalik ke arah pintu dan menembakkan pistolmu. Tapi luar biasa memang si monster, kecepatannya membuatmu terperangah. Ternyata dia sudah berada di depanmu dan merebut pistol dari tanganmu. Kamu bisa merasakan peluru pistol menembus telapak tangannya, tapi pistol itu juga hancur di tangan si monster. (EP:-10)

Apa yang harus kamu lakukan sekarang?

Klik di sini untuk melanjutkan.


MENELEPON AGEN PROPERTI


Dari celah matamu yang separuh tertutup, kamu melihat kaki si monster melangkah mendekatimu. Rupanya, hanya sebegini akhir hidupmu, pikirmu getir. Kamu mulai berdoa, mengucapkan maaf bagi orangtua yang sudah bersusah-payah membesarkanmu, teman-teman dan pembaca yang sudah mendukungmu, editor yang sudah banyak membantumu, kucing yang sudah berusaha memberimu waktu untuk kabur...

... ketika kamu mendengar dengung mobil dari belakangmu.

Secara spontan, kamu langsung menggulingkan tubuhmu ke pinggir jalan. Biarpun kamu sudah siap dibunuh monster, kamu tak sudi dilindas mobil begitu saja. Dengan mata terbelalak kamu melihat mobil si agen properti meluncur dengan kencang ke arah si monster yang, tanpa diduga, menepiskan si kucing ke samping. Mobil itu menabrak si monster, dan tetap melaju hingga menabrak tembok rumah--dan dengan demikian menjepit si monster hingga tak sanggup melepaskan diri lagi. (EP:-30)

Kamu merasakan kelegaan tak terkira saat si agen properti menarikmu bangun.

"Maaf," katanya. "Kelihatannya kita harus jalan kaki. Mobilnya rusak."

Klik di sini untuk melanjutkan.


TABUNG GELAS


Kamu mencampakkan tabung gelas tinggi dan cantik ke lantai di belakangmu, sehingga tabung itu pecah dan menghasilkan pecahan-pecahan kaca tajam. Sesuai harapanmu, terdengar teriakan si monster saat menjejakkan kakinya pada pecahan-pecahan kaca itu. Bagus, kamu berhasil melambatkan gerakannya! (EP: -5)

Secercah harapan pun terbit di hatimu. Ada kemungkinan--meski kemungkinan itu kecil sekali--bahwa kamu bisa lolos dari sini. Dan kamu akan berjuang mati-matian demi kemungkinan itu.

Klik di sini untuk melanjutkan.


AKHIR CERITA


Sekali lagi, buku keduamu meluncur ke pasaran dan disambut dengan gegap-gempita oleh para pembaca yang sudah menanti-nantikannya. Kali ini bahkan kamu berhasil memecahkan rekormu sendiri: bukumu berhasil memasuki cetakan kesepuluh di akhir bulan pertama. Kamu diselamati semua orang, mulai dari tukang becak yang hobi nangkring di ujung gang hingga wakil partai politik yang sedang berkampanye. Sebagai puncak keberhasilanmu, Lord Voldemort7 follow akun Twitter-mu dan mengatakan kamu adalah lawan yang patut diperhitungkan.

Tapi berbeda dengan dulu, kamu tidak terlalu pongah lagi. Bekas-bekas luka yang kamu dapatkan di malam mengerikan itu, bekas-bekas luka yang selamanya takkan hilang, adalah pengingat bagimu untuk terus rendah hati. Apa yang kamu capai hari ini bukanlah karena kejeniusanmu, melainkan karena usaha keras yang nyaris kamu tebus dengan nyawamu. Ya, betul, di buku kedua, kamu menceritakan kembali pengalamanmu di malam yang luar biasa itu, dengan bumbu humor dan anekdot yang dipanjang-panjangkan supaya ceritamu lebih menghibur dan bukumu kelihatan tebal.

Kamu tidak pernah melupakan akhir malam itu. Tentu saja, kamu akhirnya berhasil lolos dari perumahan yang bagaikan mimpi buruk itu dengan mobil BMW milik si kakek tua. Tak lupa, tentu saja, kamu membawa serta kucing yang sudah membantumu di saat-saat terjepit. Kamu mampir di kantor polisi, menceritakan pengalamanmu dan sempat dikira gila, sebelum akhirnya para polisi itu menemukan si monster yang masih saja terkapar di tempatnya. Pada saat siuman, monster itu sempat mengamuk dan melukai banyak polisi, dan baru tenang saat kamu melepaskan si kucing jelek yang langsung menghambur ke pelukan si monster. Rupanya, di antara mereka memang terjalin persahabatan yang aneh.

Kini kucing itu menjadi binatang peliharaan kesayanganmu. Kucing yang selalu mengingatkanmu untuk menyayangi binatang, tak peduli betapa jeleknya mereka. Dan seberapa pun suksesnya kamu, setiap kali kamu melihat kucing itu, kamu akan selalu teringat malam mengerikan itu, malam di mana nyawamu nyaris melayang, dan kamu hanya berhasil selamat berkat satu kebaikan remeh yang tak sengaja kamu tanamkan pada binatang kecil yang kelihatan tak berguna ini.


SELAMAT UNTUK PARA PESERTA MYSTERYGAME@AREA47!!!


Kalian akhirnya berhasil selamat dalam kisah menyeramkan ini! Nah, bagaimana dengan hasil akhir HP dan EP kalian? Kirimkan email ke lexiexu47@gmail.com dengan subject yang diisi dengan nama Facebook dan nama panggilan, sementara di dalam email, tuliskan hasil HP dan EP yang kamu dapatkan hari ini.

Lexie tunggu emailnya hingga enam hari lagi. Pemenang akan diumumkan tiga minggu dari sekarang, atau dua minggu setelah semua email peserta diterima.

Thank you, everybody, for your participation in MysteryGame@Area47! \(^o^)/

xoxo,
Lexie

Friday, September 30, 2011

Buat kalian yang lagi nungguin Mystery Game episode terakhir...

... soriii banget. Lexie lagi sibuk-sibuknya, dan mungkin karena terlalu capek, akhirnya sekarang tepar dengan sukses, dengan tambahan suara hilang. Jadi kalo kita ketemu, jangan kaget ya kalo aku bungkam seribu bahasa dan cuma senyam-senyum aja.

Demi mengurangi kesibukan & menjaga kesehatan, aku juga mengurangi waktu onlen. Maaf ya, buat yang menghubungiku di FB atau Twitter en belum dibalas! Nanti kalo kondisiku sudah lebih baik, aku akan usahain membalas satu-satu.

Mengenai Mystery Game, terpaksa harus ditunda dulu sampai kondisiku lebih fit. Aku mohon maaf buat yang udah nunggu-nungguin, apalagi ini episode terakhir. Apa daya, kalo dipaksain nanti malah jadinya nggak keruan. Kita semua kepengen merasakan episode terakhir yang seru kan? ^_~

At last but not least, dalam masa-masa ini ada kabar gembira menyeruak. Berkat dukungan teman-teman semua, novel OBSESI akhirnya menjalani cetakan ke-4. Wow! Rasanya nggak bisa dipercaya. Kirain tahun ini udah cukup diberkati dengan cetakan ke-3. Ternyata masa depan itu nggak bisa diduga ya! \(^o^)/

Seperti biasa aku akan mengadakan kuis untuk merayakan cetak ulang. Tapi karena kondisiku yang lagi nggak sip banget, kuisnya kuisnya barengan sama kuis Permainan Maut aja ya!

Thank you all, and until next time...

xoxo,
Lexie

Sunday, September 25, 2011

MysteryGame@Area47: THE WRITER, Episode 9

Kalian akhirnya duduk dan kamu diminta untuk menceritakan pengalamanmu. Sebagai penulis novel berbakat, kamu berhasil menuturkan pengalamanmu dengan kata-kata yang tersusun baik dan mendetail. Saat mendengarnya, sang pemilik rumah tampak terpesona--tidak, lebih tepat lagi, dia tampak sangat terkesan. Matanya menatapmu dengan penuh minat bercampur kagum. Kamu bertanya-tanya, apakah yang membuatnya begitu terkesan--ceritamu yang luar biasa dan nyaris tak dapat dipercayai, ataukah keberanian yang kamu tampakkan dalam ceritamu? Kamu mulai merasa malu. Kamu tidak berniat kedengaran seperti pahlawan. Sebenarnya, kamu ketakutan setengah mati dan kamu sudah tergoda banget mencuri BMW-nya biar kamu bisa meninggalkan tempat suram ini untuk selama-lamanya. Tapi kalau kamu ngacir seorang diri, bisa-bisa si monster menjadikan pemilik rumah yang baik hati ini sebagai sasaran berikutnya.

"Luar biasa." Mendengar komentar singkat itu, kamu merasakan sebersit rasa lega karena itu berarti yang dikaguminya adalah ceritamu. Lalu, kamu mulai khawatir lagi kalau dia menganggapmu mengada-ada. Memang sih, saat ini tingkat keparnoanmu sudah mencapai tingkat dewa. "Tak saya sangka, saya punya tetangga yang mengerikan begitu. Anda benar-benar hebat karena bisa lolos dari makhluk sekuat itu."

"Sebetulnya nggak juga, Pak," sahutmu, dan mendadak kamu merasa geli dengan kerendahan hatimu. Kemarin kamu masih begitu pongah karena kesuksesan yang kamu capai di usia muda, namun saat ini kamu berubah total. Tak pelak lagi, pengalaman ini telah mengubahmu menjadi orang yang jauh berbeda. "Saya sudah nyaris mati berkali-kali. Barangkali monster itu saja yang sedang menjadikan saya sebagai mainannya. Jujur saja, sekarang pun saya masih merasa terancam bahaya. Bagaimana kalau kita panggil polisi saja?"

"Baiklah," angguk sang pemilik rumah. "Saya akan menelepon polisi sekarang juga. Kebetulan telepon saya ada di ruang kerja. Mohon tunggu sebentar ya!"

Sebenarnya kamu ingin menawarkan BlackBerry-mu, tapi mungkin ada bagusnya kamu membiarkannya menggunakan teleponnya sendiri. Bagaimanapun juga, kamu perlu menghemat batere ponsel. Siapa tahu kamu akan membutuhkannya di saat-saat terjepit.

Saat sedang menunggu dengan gelisah sambil menyeruput teh manis yang disediakan oleh si tuan rumah, rasa parnomu muncul lagi. Kamu berjalan ke balik tirai jendela dan menyibakkannya sedikit. Tidak ada si monster. Melegakan, tapi kamu belum sepenuhnya selamat. Kamu segera mengecek pintu depan. Untunglah kamu melakukannya! Ternyata pintu itu tidak terkunci sama sekali! Kamu baru saja hendak menguncinya dengan anak kunci yang menempel pada pintu, ketika terdengar suara dari balik punggungmu.

"Kalau saya jadi Anda, saya tidak akan melakukannya."

Kamu terpaku mendengar suara sang pemilik rumah yang, meski mash terdengar ramah, menyiratkan ancaman. Mendapat firasat buruk, perlahan-lahan kamu membalikkan badan. Firasat burukmu jadi kenyataan saat kamu menemukan dirimu sedang ditodong si pemilik rumah dengan sepucuk pistol antik yang entah masih bisa berfungsi atau tidak. Tapi kamu tak berniat menjadi kelinci percobaan sama sekali.

"Siapa Anda sebenarnya?" tanyamu berusaha terdengar tenang, tapi suaramu yang bergetar tidak bisa menutupi rasa takutmu.

"Saya adalah kakak dari manusia yang Anda sebut monster itu."

Kamu terkejut setengah mati. "Jadi Anda masih hidup?"

Si pemilik rumah mengangguk sedih. "Satu-satunya yang tersisa. Anda tahu, hidup adalah sesuatu yang aneh. Meski terlahir sebagai anak-anak berdarah biru, dikaruniai begitu banyak harta dan kesempatan, saya dan kakak saya sama sekali tidak bisa menikmatinya. Awalnya, kami berdua adalah kakak-beradik yang rukun dan saling menyayangi. Oh, tentu saja kami bertengkar, sama seperti kakak-beradik lain, tapi dalam waktu singkat kami akan rukun kembali dan bermain bersama. Kami tinggal jauh dari orang lain, karena ibuku selalu sakit-sakitan dan membutuhkan udara pedesaan yang segar. Karena itu, kami hanya memiliki satu sama lain. Saat-saat itu adalah saat-saat terindah dalam hidupku."

Pandangan si kakek menerawang, sepertinya dia sedang kembali pada masa-masa yang hanya ada dalam khayalannya saja. Ini adalah kesempatan bagimu. Perlahan-lahan, kamu beringsut mendekatinya.

"Lalu mendadak penyakit itu muncul. Tak ada yang tahu, dari manakah asalnya, dan bagaimana cara pengobatannya. Dan kini, saat pengobatan sudah begini maju, saya tidak sanggup membawanya pergi ke dokter, karena dia akan membunuh siapa saja yang tak menyenangkan hatinya. Pokoknya, pada saat itu, hidup terasa bagaikan neraka. Awalnya, dia hanya merasa gatal-gatal di seluruh tubuhnya. Namun setiap kali dia menggaruknya, kulitnya pun terkelupas dan menyebabkannya kesakitan. Kami semua merasa kasihan dan mengalah padanya. Dia membenciku yang sehat walafiat, jadi aku pun disingkirkannya ke atas loteng. Dia memukuli semua orang yang bersikap kasar waktu merawatnya, karena itu menimbulkan rasa sakit yang amat sangat pada kulitnya. Orangtua kami membiarkannya berbuat semaunya, karena mereka kasihan terhadapnya.

"Entah kenapa, penyakit itu malah membuatnya tumbuh pesat. Pada usia tiga belas tahun, dia sudah jauh lebih tinggi dariku. Bahkan, dia lebih tinggi dari semua orang di dalam rumah, termasuk ayahku yang bule. Kekuatannya pun jauh lebih besar daripada orang-orang lain. Suatu hari, rasa sakitnya rupanya tak tertahankan lagi. Dia mulai mengamuk dan menghancurkan barang-barang di ruang bermain. Seorang perawat berusaha menenangkannya, namun perawat itu malah dicabik-cabiknya hingga tak berbentuk lagi. Pada saat itu, aku sedang berada di atas loteng. Akibatnya, seluruh kejadian itu terlihat olehku. Mengerikan! Betapa mengerikannya! Hingga saat ini, kejadian itu masih menghantuiku."

Kamu bergidik mendengar ceritanya. Jadi begitukah cara yang ditempuh monster itu untuk membunuh orang? Mencabik-cabik korbannya?

"Anehnya, setelah mencabik-cabik perawat itu, dia jadi tenang kembali. Bahkan ketenangannya berlangsung hingga sebulan lebih. Karena itulah, orangtuaku mulai memberikannya... korban."

Kamu menatap kakek itu dengan ngeri.

"Orangtua kami mulai membangun rumah kedua, yaitu rumah ini. Tak terlalu jauh dari rumah lama sehingga bisa mengawasi adikku, tapi tak terlalu dekat sehingga membahayakan nyawa kami. Setelah rumah ini jadi, kami pun pindah ke sini bersama dengan pengurus rumah, tukang kebun, dan kusir kereta kami. Selama kami mengirimkan seorang perawat setiap bulan, kehidupan kami tak diganggu. Hari berganti hari, bulan berganti bulan, tahun berganti tahun. Orangtua kami meninggal, dan aku mewarisi seluruh kekayaan mereka--sekaligus juga amanat terakhir mereka. Aku harus menjaga adikku hingga napasku yang terakhir, supaya dia tidak keluar dari kompleks ini dan mengganggu orang lain."

"Sementara itu, Anda tetap mengirimkan korban setiap bulan, dengan cara menyewakan rumah itu," selamu geram.

"Tidak hanya menyewakan rumah itu," kata si kakek datar. "Kadang aku memasang iklan lowongan kerja, iklan undian berhadiah, apa sajalah yang menarik orang untuk datang ke sini. Sejauh ini, semuanya berjalan baik-baik saja. Tak ada yang curiga. Pernah beberapa kali polisi mencari orang ke sini, tapi mereka tidak menemukan apa-apa. Aku berhasil menyembunyikan semuanya dengan baik. Setiap kali adikku membunuh, aku yang membersihkannya. Mungkin karena tahu akulah yang mencarikan korban untuknya, adikku tak pernah menyentuhku. Hubungan kami mirip dengan binatang buas di kebun binatang dan pelatihnya. Anda lihat betapa kuat dan sehat tubuhku? Diperlukan kepercayaan diri dan kekuatan batin yang besar untuk bersikap dominan terhadap adikku, untuk meyakinkannya bahwa aku adalah makhluk alfa yang harus ditaatinya.

"Sejauh ini, semua baik-baik saja, hingga kedatanganmu. Kukira anak muda yang katanya ada penulis itu adalah anak muda yang bertubuh lemah dan berjiwa penakut--korban terbaik untuk adikku. Tak kusangka, Anda berhasil meloloskan diri dari rumah itu. Hingga saat ini, Andalah satu-satunya yang berhasil kabur sejauh ini. Tapi maafkan saya, Anda harus kembali lagi ke sana."

"Anda gila!" teriakmu. "Memangnya saya mau menuruti Anda begitu saja?"

"Anda tak punya pilihan lain," katanya. "Anda harus mau, atau saya tembak Anda di sini."

Sayang bagi si kakek tua, kamu belum berencana untuk mati hari ini. Pikiranmu bekerja dengan keras dan cepat, membentuk tiga rencana yang sama bagusnya:

1. Menerkam si kakek tua dan merebut pistolnya
2. Ngumpet di balik sofa dan kabur
3. Pura-pura pingsan ketakutan

Selagi kamu menimbang-nimbang, kamu mendengar bunyi gemeretak kerikil di luar.

Si monster sudah tiba.


INSTRUKSI MysteryGame@Area47 UNTUK MINGGU INI:

Hai para peserta MysteryGame@Area47!

Kirimkan email ke lexiexu47@gmail.com dengan subject yang diisi dengan nama panggilan diikuti dengan jawaban atas pertanyaan ini:

RENCANA MANAKAH YANG AKAN KAMU JALANKAN? (Pilih antara: menerkam si kakek tua, ngumpet di balik sofa, pura-pura pingsan. Tidak perlu sebutkan alasannya.)

Di dalam email, tuliskan hasil HP dan EP yang kamu peroleh sejauh ini. Lexie tunggu jawabannya sampai enam hari lagi. Jangan sampai telat ya mengirimkan jawabannya! ^^

Good luck, everybody!

xoxo,
Lexie

Sunday, September 18, 2011

MysteryGame@Area47: THE WRITER, Episode 8

Jika pada episode 7 kamu memilih:
1. jalan kaki, klik di sini.
2. naik sepeda jelek, klik di sini.
3. menelepon taksi, klik di sini.
4. menelepon agen properti, klik di sini.



JALAN KAKI


Kamu berjalan secepat-cepatnya sambil berusaha menajamkan setiap panca inderamu. Setiap benda di tengah jalan, setiap bunyi-bunyian, setiap bau yang berbeda (apalagi bau nanah busuk yang kini sudah akrab di hidungmu), semua itulah yang menentukan langkahmu.

Di belokan pertama, di dekat sebuah tong sampah umum yang sepertinya sudah tak dipakai selama bertahun-tahun, kamu menemukan sebuah raket tenis yang sudah tak ada senarnya. Kamu memutuskan bahwa kamu membutuhkan senjata, karena itu kamu memungutnya dan berjalan terus.

Klik di sini untuk melanjutkan.


NAIK SEPEDA JELEK


Kamu menaiki sepeda jelek yang tergeletak di luar pekarangan depan. Sepeda itu sudah berkarat, rantai dan rodanya sudah lama tak diminyaki, sehingga mengayuhnya pun terasa berat luar biasa. Astaga, bisa-bisa tenagamu sudah terkuras habis di saat kamu baru saja menempuh sepuluh meter! Kamu putuskan berjalan kaki akan jauh lebih mudah. Sebagai gantinya, kamu mencopot rantai sepeda itu dan berlari sekuat tenaga menjauhi rumah mengerikan itu.

Klik di sini untuk melanjutkan.


MENELEPON TAKSI


Teleponmu berlangsung dengan sangat mengecewakan. Tidak ada taksi yang sedang berkeliaran di sekitar situ. Perusahaan taksi bersedia mengirimkan salah satu taksi, akan tetapi itu akan memakan waktu lima belas menit. Dasar perusahaan bodoh, apa mereka tidak tahu kamu tidak punya waktu lima belas menit?

Tapi kamu tidak memaki mereka seperti keinginanmu. Kamu mengucapkan terima kasih dan mengatakan bahwa kamu akan menunggu mereka di ujung kompleks. Setidaknya, kamu bisa menunggu di tempat yang jauh dari rumah mengerikan itu. Setelah itu, kamu pun berlari sekuat tenaga menuju ujung kompleks.

Klik di sini untuk melanjutkan.


MENELEPON AGEN PROPERTI


Agen properti itu terdengar tidak terlalu senang saat disuruh kembali ke rumah mengerikan itu. Tapi dia mencoba untuk bersikap profesional dan mengatakan dia akan datang secepatnya. "Saya akan tiba di sana dalam waktu lima belas menit."

Lima belas menit? Bisa-bisa nyawamu sudah melayang kalau kamu masih nongkrong di situ selama lima belas menit! Kamu pun mengatakan padanya kala ukamu akan menunggunya di ujung kompleks. Setidaknya, kamu bisa menunggu di tempat yang jauh dari rumah mengerikan itu. Setelah itu, kamu pun berlari sekuat tenaga menuju ujung kompleks.

Klik di sini untuk melanjutkan.


PEMILIK RUMAH TERDEKAT


Sejauh mata memandang, yang ada hanyalah kavling-kavling kosong tak terurus, dengan rumput-rumput yang sangat tinggi dan pohon-pohon berbatang besar yang menandakan usia mereka yang sudah tua. Seandainya si monster menguntitmu di belakang, kamu takkan bisa melihatnya. Kamu bertanya-tanya, separah apakah luka yang sudah kamu akibatkan padanya? Siapakah yang kondisinya lebih mengenaskan, kamu ataukah dia?

Kamu mendengar suara geretak kerikil di kejauhan--suara yang nyaris tak terdengar saking jauhnya, tapi pengalaman tegang hari ini telah mengasah panca inderamu. Kamu menyadari, meski dia masih jauh, hanya tinggal tunggu waktu dia menemukan dirimu. Aneh sekali, kamu kan menempuh jalan berkelok-kelok, kenapa dia masih saja bisa menguntitmu? Apakah itu hanya kebetulan, ataukah dia memang bisa mencium baumu?

Baru kemarin sore kamu tiba di rumah itu, tapi rasanya sudah berabad-abad--sampai-sampai kamu lupa bahwa kamu sempat melewati sebuah rumah yang jauhnya lumayan banget. Tiga kilometer, begitulah menurut si agen properti. Jarak yang membuatmu yakin kamu tak bakalan direcoki oleh tetangga cerewet.

Kini kamu berdiri di hadapan rumah si tetangga. Rumah yang tidak kalah besarnya--dan tak kalah tua--dibandingkan dengan rumah yang kamu sewa, dengan halaman yang hanya sedikit lebih rapi ketimbang rumahmu, dan sebuah mobil BMW terbaru yang kontras dengan kondisi rumah itu. Melihat mobil itu, kamu jadi ngiler. Bukan hanya keindahan dan kemewahan mobil itu--yang memang patut dikagumi--tapi kamu bisa menggunakan mobil itu, bisa dipastikan monster itu tak bakalan mengejarmu lagi untuk selama-lamanya.

Niat buruk pun terbersit dalam pikiranmu. Niat buruk yang biasanya tak bakalan ada, tapi saat ini terbentuk karena ketakutan dan keinginanmu untuk meloloskan diri.

Seandainya saja kamu bisa mencuri mobil itu...

Yang perlu kamu lakukan hanyalah mengetuk pintu rumah itu sampai ada yang membukakan, lalu kamu mencari tempat gantungan kunci mobil. Memang ada orang-orang yang menyimpan kunci mobil di kamar tidur, tapi kebanyakan orang menyimpan kunci mobil di dekat pintu keluar--atau pintu garasi. Andai kamu menemukan kunci itu, kamu akan menyambarnya dan melarikan diri dengan mobil BMW tersebut. Lalu adios, monster, dan sori, tetangga!

Rupanya ada tombol bel di dekat pintu, jadi kamu pun memencetnya.

Selama kamu menunggu di ambang pintu, ketakutan semakin menguasai dirimu. Bagaimana kalau monster itu keburu tiba? Bisa-bisa kamu diterkam olehnya di depan BMW, saranamu menuju kebebasan! Itu kan mengenaskan banget. Tidak, kamu harus membuat rencana cadangan alias plan B. Seandainya saja monster itu datang sebelum pintu dibuka...

Klik.

Oh, untunglah si pemilik rumah yang akan kamu curi mobilnya itu membukakan pintu!

"Siapa ya?"

Sial, si pemilik rumah rupanya cukup berhati-hati. Dia hanya membukakan pintu sedikit, sementara ada rantai yang menghubungi pintu dengan selot. Dengan demikian, kamu takkan bisa memaksa masuk ke dalam. Ya, tentu saja dia bersikap hati-hati. Tak ada orang yang bakalan bersikap ceroboh di saat pintu rumahnya diketuk di subuh hari, sementara rumahnya terletak jauh dari peradaban.

"Tolong saya!" teriakmu histeris. Oke, kamu sebenarnya berniat datang baik-baik dan bicara sesopan mungkin, tapi rupanya ketakutan membuatmu sulit mengendalikan diri. "Ada monster yang mengejar saya!"

Ups. Gawat. Harusnya kamu tidak bilang begitu. Bisa-bisa dia ikut ketakutan dan meninggalkan kamu di luar sana untuk dimangsa si monster. Kamu memang bodoh.

Namun, berlawanan dengan kecemasanmu, si pemilik rumah malah segera melepaskan rantai yang menahan pintu seraya berkata, "Astaga, monster apa? Anda tidak apa-apa?"

Kamu masuk ke dalam rumah, lalu terpaku di tempat saat wajah itu menyambutmu. Wajah wanita berambut panjang yang keji, dengan matanya yang beradu pandang denganmu, sementara tangannya menyembunyikan sebilah pisau di pangkuannya.

Tubuhmu langsung gemetaran hebat.

"Anda tak apa-apa?"

Suara si pemilik rumah terdengar sayup-sayup, seolah-olah datang dari tempat yang jauh. Kamu masih tidak bisa melepaskan pandangan dari wanita itu, yang menyunggingkan senyum culas, dan kamu bisa mendengar suaranya yang merdu namun mengerikan, "Kamu akan mati di sini..."

"Hei!!"

Kamu terperanjat dan kembali pada kenyataan. Astaga, si pemilik rumah kelihatan bete banget karena dicuekin!

"Sori, sori," ucapmu segera. "Lukisan ini membuatku takut..."

"Lukisan ini?" tanya si pemilik rumah dengan suara heran. Baru kamu sadari, si pemilik rumah adalah seorang laki-laki tua yang masih berbadan tegap dan kelihatan bugar. Jelas dia bukan tipe kakek-kakek yang cepat mati, tapi kakek-kakek keren sejenis Gandalf dan Albus Dumbledore. "Ini lukisan tua yang saya warisi turun-temurun dari nenek moyang. Kabarnya, lukisan ini dibuat oleh nenek moyangku. Tapi itu tidak penting. Yang lebih penting adalah, apa yang Anda maksud dengan dikejar monster? Apakah yang Anda maksud adalah perampok atau pembunuh..."

"Nggak!" Kamu menggeleng. "Saya dikejar monster beneran. Monster yang berdiam di rumah lain di kompleks ini..."

"Oh ya?" Mata si pemilik rumah membelalak. "Rumah tua dan cantik yang terbengkalai itu?"

Kamu mengangguk.

"Astaga, padahal selama ini saya kira rumah itu kosong! Monster, Anda bilang? Monster seperti apa..." Ucapan si pemilik rumah terhenti. "Ya ampun, saya benar-benar tidak sopan. Anda butuh sesuatu? Makanan, minuman, atau apa saja?"

"Kalau boleh, saya ingin minuman, air putih saja, dan kalau boleh, saya ingin meminjam toilet."

"Tentu saja, akan saya ambilkan minuman," sahut si pemilik rumah dengan ramah. "Sedangkan toilet ada di ujung lorong ini, belok kiri."

"Terima kasih."

Kamu segera ngacir ke arah yang ditunjuknya. Setelah keluar dari toilet, kamu merasa jauh lebih baik. Lalu, saat kamu kembali ke ruang depan, kamu menyadari bahwa kamu melewati sebuah lemari hias dengan banyak benda-benda indah.

"Suka?"

Suara si pemilik rumah mengejutkanmu.

Kamu mengangguk. "Benda-benda ini bagus banget."

"Ambil saja yang Anda suka," kata si pemilik rumah ramah.

Kamu terkejut lagi. "Oh, nggak. Saya nggak bermaksud..."

"Jangan malu-malu," kata si pemilik rumah sambil tertawa. "Ayo, ambil saja. Anggap saja hadiah perkenalan."

Sekali lagi kamu memandangi isi lemari hias itu. Ada sebuah tempat lilin perak berukir yang sangat indah, patung kucing emas yang tangannya bisa melambai-lambai, kelereng-kelereng sebesar kepalan tangan anak kecil, dan tabung gelas raksasa dengan serbuk-serbuk cantik di dalamnya. Keempat benda itulah yang paling menarik hatimu, dan kamu tidak bisa memutuskan yang mana yang lebih kamu sukai.

Baca episode berikutnya.


INSTRUKSI MysteryGame@Area47 UNTUK MINGGU INI:


Hai para peserta MysteryGame@Area47!

Kirimkan email ke lexiexu47@gmail.com dengan subject yang diisi dengan nama panggilan diikuti dengan jawaban atas pertanyaan ini:

BENDA APA YANG KAMU PILIH? (Pilih antara: tempat lilin, patung kucing, kelereng, tabung gelas. Tidak perlu sebutkan alasannya.)

Di dalam email, tuliskan hasil HP dan EP yang kamu peroleh sejauh ini. Lexie tunggu jawabannya sampai enam hari lagi. Jangan sampai telat ya mengirimkan jawabannya!

Good luck, everybody!

xoxo,
Lexie

Saturday, September 17, 2011

Sneak peek on Permainan Maut, Markus Mann's (future) girlfriend


Cewek yang bikin Markus pusing selama bertahun-tahun. Cewek yang merupakan Nemesis alias musuh besar Tony. Cewek super jail yang bikin seluruh klub judo pontang-panting. Sekaligus cewek yang jadi favorit penulisnya sendiri.

Jadi siapakah dia? Temukan jawabannya di buku ketiga Johan Series, Permainan Maut!

Sunday, September 11, 2011

MysteryGame@Area47: THE WRITER, Episode 7 (Battle #2)

Ingatkah kamu dengan nilai HP dan EP yang kamu dapatkan pada saat menempuh episode 4 (battle #1)? Siapkan kertas dan pensil, tuliskan nilai HP dan EP tersebut di sana. Kini, nilai-nilai itu akan mengalami perubahan lagi. Sanggupkah kamu mempertahankan HP sekaligus menurunkan EP lawan?

Jika pada episode 6 kamu memilih:
1. kamar mandi, klik di sini.
2. ruang penyimpanan makanan, klik di sini.
3. kulkas, klik di sini.
4. dapur, klik di sini.

Perhatian: Jangan sampai salah klik, karena akan sulit sekali untuk kembali ke awal.



MELARIKAN DIRI


Saat kamu selesai, kamu mendengar suara raungan yang keras. Astaga! Monster itu berhasil turun dari loteng! Padahal kamu yakin dia takkan berani meloncat turun. Seandainya kamu yang berada di atas loteng, kamu tak bakalan berani meloncat turun tanpa tangga. Bisa-bisa kamu patah leher kan? Entah si monster memang lebih lincah dari dugaanmu, ataukah dia hanya bodoh dan melakukan segala sesuatu membabi-buta. Apa pun juga itu, kini dia datang dan kamu harus kabur.

Kamu menghambur ke luar pintu belakang, siap untuk kabur ke luar pekarangan. Tak kamu duga, antara pekarangan belakang dan pekarangan depan, terdapat pagar yang sangat tinggi, mana dililit kawat berduri pula! Ini memang tindakan pengamanan yang cerdas, tapi kini kamu terjebak di pekarangan belakang. Kamu tahu, tidak butuh waktu lama bagi sang monster untuk menghampirimu. Apa yang harus kamu lakukan sekarang?

Oke, kalau memang kamu tidak bisa bergerak secara horisontal, sepertinya kamu harus bergerak secara vertikal.

Klik di sini untuk melanjutkan.


KAPAL DALAM BOTOL


Kamu memecahkan botol kaca berisi kapal itu, dan kapal cantik yang dibuat dengan susah payah itu terjatuh ke atas lantai. Tapi saat ini yang kamu butuhkan bukanlah kapal itu, melainkan botol kacanya. Ujung botol yang telah dipecahkan membentuk gerigi-gerigi tajam yang berkilauan ditimpa cahaya bulan.

Kamu melayangkan serangan ke muka si monster, dan berkat kecepatanmu yang luar biasa--kamu belum pernah bergerak secepat ini--ujung-ujung tajam itu berhasil melukai wajah si monster. (EP: -10)

Luka itu hanya sebuah baretan kecil, namun si monster langsung meraung sejadi-jadinya--tak tahu apakah itu sakit ataukah marah. Dengan geram dia merebut senjatamu. Kamu berusaha mempertahankannya, tapi sia-sia melawan tenaga sekuat itu. Yang lebih menyakitkan lagi, pergelangan tangan kananmu terkilir waktu kamu berusaha mempertahankan senjatamu. (HP:-15)

Mengalami luka seperti itu, kamu tahu kamu harus berlindung. Tanpa berpikir panjang lagi, kamu masuk ke dalam gudang dan merantai pintunya.

Klik di sini untuk melanjutkan.


BOTOL PLASTIK KECIL


Ada beberapa jerigen di pojok ruangan, jerigen-jerigen yang tampak berdebu dan kosong sehingga luput dari perhatianmu. Namun saat kamu memeriksa jerigen-jerigen itu, ternyata salah satunya masih berisi bensin--tidak banyak, tapi cukup untuk kebutuhanmu. Kamu menuangkan isi jerigen itu ke dalam botol plastik kecil yang kamu ambil dari loteng, dan botol itu pun penuh dengan bensin.

Klik di sini untuk melanjutkan.


KAMAR MANDI


Akhirnya, setelah semalaman tegang dan depresi, kamu mendapat kesempatan untuk memenuhi panggilan alam juga! Bukan itu saja. Kamu bahkan sempat mencuci muka dan membersihkan luka-lukamu. Rasanya segar luar biasa. Sayang, kamu tidak bisa berlama-lama di situ. Sudah waktunya kamu beraksi kembali. (HP: +15)

Klik di sini untuk melanjutkan.


ATAP GUDANG


Atap rumah terlalu tinggi untuk dipanjat, tapi atap gudang paling-paling hanya setinggi dua meter. Kamu mendekati gudang itu dan mendapatkan bahwa di bagian belakang, terdapat sebuah tangga kayu di mana kamu bisa memanjat ke atas. Mungkin tangga itu pernah digunakan oleh para pekerja untuk membetulkan atap gudang. Habis, tingginya pas betul.

Apa pun alasan keberadaan tangga itu, yang penting adalah kamu bisa menggunakannya untuk menyelamatkan diri. Kamu bisa merasakan si monster sudah semakin mendekati pekarangan belakang, jadi kamu buru-buru menaiki tangga itu.

Tepat pada saat kamu tiba di ujung atas tangga, kamu mendengar derap si monster berhenti di depan pintu belakang.

Kamu menahan napas, mengkeret di atas atap sementara si monster mulai mencari-carimu di seluruh pekarangan belakang. Cahaya bulan bersinar terang, tapi kamu dilindungi oleh bayangan yang ditimbulkan atap. Kamu bisa merasakan si monster berjalan di bawahmu, terseret-seret akibat kakinya yang sakit, tapi dia tidak menengok ke atas. Mungkin kamu bersembunyi di atas atap adalah sesuatu yang tak terpikirkan oleh otaknya yang terbatas itu.

Saat monster itu akhirnya beranjak pergi, kamu menghela napas lega. Akhirnya kamu selamat juga! Kamu menyusuri atap gudang dengan hati-hati. Di ujung atap, kamu berdiri menghadap rumah induk. Dari ujung atap gudang ke atap sempit yang mengelilingi lantai satu rumah induk, jaraknya hanya satu atau satu setengah meter. Tentunya tak sulit melompat ke sana kan?

Kamu mengambil ancang-ancang, lalu segera melompat. Berhasil! Tapi... tunggu dulu. Kakimu terperosok di ujung atap yang rupanya sudah rapuh. Kamu berusaha meraih-raih, tapi tak ada yang bisa kamu jadikan pegangan. Kamu terjatuh ke bawah lagi. Untungnya, karena kamu sempat berpegangan dengan atap, kamu berhasil menjatuhkan diri dengan dua kaki berpijak di atas tanah.

Namun sialnya, di depanmu, berdirilah si monster busuk dengan seringai lebar di mukanya.

"Mati!" raungnya dengan nada yang nyaris terdengar seperti gembira.

Sesaat kamu hanya sanggup berdiri dengan tubuh gemetar ketakutan. Namun saat si monster bergerak, tubuhmu bergerak secara otomatis. Kamu gunakan benda yang kamu pegang sedari tadi untuk melindungi dirimu.

Jika pada episode 4 kamu memilih:
1. kapal dalam botol, klik di sini.
2. ukulele, klik di sini.
3. seprei anak-anak, klik di sini.
4. layang-layang, klik di sini.

Perhatian: Jangan sampai salah klik, karena akan sulit sekali untuk kembali ke awal.



UKULELE


Tepat pada saat si monster melayangkan serangannya, kamu menyambutnya seperti Rafael Nadal menyambut bola tenis dengan raketnya. Ukulelemu langsung hancur berantakan saat bertemu dengan tinju si monster, tapi monster itu juga langsung menarik kembali serangannya. Hanya sekejap saja, kamu melihat tinjunya lecet akibat seranganmu. (EP: -7)

Belum sempat kamu merasa gembira, si monster merebut sisa gagang ukulele dari tanganmu. Kamu tidak sempat mempertahankannya. Yang kamu tahu, mendadak saja mukamu dipukul dengan senjatamu sendiri. Matamu berkunang-kunang dan kepalamu pusing, dan kamu bisa merasakan sakit lebam di mukamu, tapi alam bawah sadarmu segera mengambil alih. (HP: -15)

Kamu menjatuhkan diri dan berguling, masuk ke dalam gudang, dan merantai pintu.

Klik di sini untuk melanjutkan.


GARPU: LORONG BAWAH TANAH


Kamu membuka pintu tingkap, dan tepat pada saat kamu masuk ke dalam lorong, kamu mendengar pintu berhasil didobrak.

Di dalam lorong, tidak ada cahaya sama sekali. Sesaat, kamu merasa ditelan kegelapan. Kamu buru-buru menyalakan senter, dan merasa lega saat sentermu menyorotkan sinar yang, omong-omong, ternyata tidak seterang tadi. Mungkin karena baterenya sudah mau habis, mungkin juga karena terbanting-banting sedari tadi. Apa pun alasannya, kamu menyadari bahwa sentermu takkan berumur panjang, dan kamu harus bergerak cepat sebelum riwayat benda itu tamat.

Kamu mulai bergegas.

Klik di sini untuk melanjutkan.


JEBAKAN


Dari kejauhan, kamu mendengar gema raungan si monster. Ini berarti, dia sudah menemukan lorong ini juga--ataukah dia memang mengetahui keberadaan lorong ini dari awal?

Inilah waktumu untuk memasang jebakan. Kamu menancapkan pensil-pensil yang ada di dalam kotak pensil milikmu di tengah-tengah lorong. Pensil-pensil itu diraut dengan tajam, dan kamu berharap pensil-pensil itu bisa melukai si monster tak peduli sekecil apa pun. Sementara kotak pensilnya kamu taruh di depan pensil-pensil itu, berharap monster itu tersandung olehnya. Untuk memberatkan kotak pensil itu, kamu mengisinya dengan kerikil yang tersebar di lantai lorong. Untuk berjaga-jaga, setelah berhasil memasang jebakan itu, kamu melarikan diri secepatnya.

Saat jarakmu dan jebakan yang kamu pasang sudah cukup jauh, kamu menoleh ke belakang. Kamu melihat si monster berteriak kaget saat tersandung kotak pensil, dan berteriak lebih keras lagi tanda kesakitan, saat dia jatuh menimpa pensil-pensil itu. Ya, pasti akan sakit sekali, apalagi tubuh monster itu kan penuh luka-luka akibat penyakit misterius yang dideritanya. Tapi monster itu lalu mendongak, matanya tertuju padamu. Kemudian dia bangkit, dan berjalan dengan mantap ke arahmu sambil mencabut pensil-pensil yang tertancap di tubuhnya. (EP: -30)

Kamu pun langsung lari untuk menyelamatkan dirimu!

Klik di sini untuk melanjutkan.



RUANG PENYIMPANAN MAKANAN


Gara-gara kebanyakan beraksi, kamu jadi lapar lagi. Padahal belum lama berselang sejak terakhir kali kamu makan malam. Menyadari kenyataan penting ini, kamu memutuskan untuk membawa 2-3 makanan kaleng di dalam tasmu. Bahkan kamu menemukan sebotol minuman pula. Energimu jadi pulih, dan kamu memiliki cadangan makanan. Tambahan lagi, meski malu, kamu berhasil membuang air di pojokan. (HP: +35)

Klik di sini untuk melanjutkan.


DI DALAM GUDANG


Jantungmu berdebar-debar saat kamu menjatuhkan diri di lantai gudang. Nyaris saja! Tak kamu duga, rencanamu menyusuri atap gagal total, dan sebagai gantinya kamu malah harus berhadapan langsung dengan si monster. Untunglah sekarang kamu berhasil meloloskan diri. Yah, mengingat kekuatan si monster, tentu saja dalam waktu singkat dia akan berhasil merobohkan pintu gudang--mungkin sekalian dia meratakan seluruh gudang bobrok, hanya demi menangkapmu.

Kamu mulai mengobrak-abrik gudang itu, mencari-cari apa saja yang bisa kamu gunakan untuk melawan si monster. Namun, setiap benda terlihat rapuh kalau harus digunakan untuk menghadapi kekuatan si monster yang luar biasa.

Yang benar saja! Masa kamu harus menyerah begitu saja?

Kakimu tersandung sesuatu, dan kamu nyaris berteriak saking sakitnya. Maklumlah, sudah luka, masih juga kesandung-sandung. Benda sialan apa sih yang begitu keras? Kamu berjongkok dan memeriksanya. Ternyata itu bukan batu, melainkan sebuah cincin besar yang terkait pada pintu yang nyaris menyatu dengan lantai--pintu menuju ruang bawah tanah.

Kamu membuka pintu itu dengan berdebar-debar. Ternyata di bawah pintu itu bukanlah sebuah ruangan, melainkan sebuah lorong yang sangat panjang. Jangan-jangan, ini adalah jalan rahasia untuk menuju dunia bebas!

Akan tetapi monster itu pasti akan mengejarmu. Mungkin dia akan berhasil menyusul--jelek-jelek gitu, monster itu punya kelincahan yang mengejutkan. Kalau kamu tidak menghambatnya, jalan rahasia itu akan menjadi tempat kematianmu.

Sepertinya, kamu harus menyusun jebakan untuk menghambatnya.

Jika pada episode 5 kamu memilih:
1. botol plastik kecil, klik di sini.
2. garpu, klik di sini.
3. kotak pensil, klik di sini.
4. tali rafia, klik di sini.

Perhatian: Jangan sampai salah klik, karena akan sulit sekali untuk kembali ke awal.



SEPREI ANAK-ANAK


Kamu melemparkan seprei yang kamu bawa ke muka si monster. Sebelum dia sempat bergerak, kamu sudah membungkus badan si monster erat-erat. Harapanmu, monster itu akan kehabisan napas di dalam seprei dan pingsan karenanya.

Namun harapanmu kali ini, seperti banyak harapan lain pada malam ini, tidak terkabul. Si monster merobek seprei itu dengan gampang--tentu saja, ini hanya seprei anak-anak yang sudah tua--dan membebaskan diri. Kamu tidak berputus asa. Kamu masih memegangi sobekan seprei yang cukup panjang, dan kamu gunakan untuk mengikat kedua kaki raksasa itu. Raksasa itu pun jatuh tersungkur. (EP: -5)

Kamu siap untuk kabur, tapi si raksasa berhasil menangkap kakimu. Akibatnya, kamu pun jatuh terjerambab. Kakimu sedari tadi memang sudah terluka, tapi kini lututmu juga terasa sakit sekali. Sesaat, rasanya kamu ingin menyerah. (HP: -15)

Tapi lalu keinginan untuk bertahan mengambil alih. Kamu menendang muka si monster, membebaskan diri, lalu masuk ke dalam gudang dan merantai pintu.

Klik di sini untuk melanjutkan.


KOTAK PENSIL: LORONG BAWAH TANAH


Kamu membuka pintu tingkap, dan tepat pada saat kamu masuk ke dalam lorong, kamu mendengar pintu berhasil didobrak.

Di dalam lorong, tidak ada cahaya sama sekali. Sesaat, kamu merasa ditelan kegelapan. Kamu buru-buru menyalakan senter, dan merasa lega saat sentermu menyorotkan sinar yang, omong-omong, ternyata tidak seterang tadi. Mungkin karena baterenya sudah mau habis, mungkin juga karena terbanting-banting sedari tadi. Apa pun alasannya, kamu menyadari bahwa sentermu takkan berumur panjang, dan kamu harus bergerak cepat sebelum riwayat benda itu tamat.

Kamu mulai bergegas.

Klik di sini untuk melanjutkan.


JEBAKAN


Dari kejauhan, kamu mendengar gema raungan si monster. Ini berarti, dia sudah menemukan lorong ini juga--ataukah dia memang mengetahui keberadaan lorong ini dari awal?

Inilah waktumu untuk memasang jebakan. Kamu memasang tali rafia di tengah-tengah lorong, berharap bisa menjegal langkah si monster saat dia melewatinya. Tapi untuk berjaga-jaga, kamu melarikan diri secepatnya.

Saat jarakmu dan jebakan yang kamu pasang sudah cukup jauh, kamu menoleh ke belakang. Kamu melihat si monster jatuh terjerambab di tengah-tengah lorong, menandakan jebakanmu berhasil. Tapi saat dia melihatmu, dia langsung berdiri lagi dan berjalan dengan mantap ke arahmu. (EP: -10)

Kamu pun langsung lari untuk menyelamatkan dirimu!

Klik di sini untuk melanjutkan.



KULKAS


Belum pernah kamu merasa sehaus ini seumur hidupmu. Tapi kamu bukan orang bodoh. Kamu tidak menenggak air seperti orang yang barusan ketemu danau di gurun pasir, karena hal itu akan membuat perutmu sakit. Lagi pula, kamu tidak ingin kebelet di tengah-tengah pertempuran penting. Jadi kamu minum seadanya, lalu membawa 2 botol minuman cadangan dalam tasmu. Kini kamu siap bertempur lagi. (HP: +25)

Klik di sini untuk melanjutkan.


BOTOL PLASTIK KECIL: LORONG BAWAH TANAH


Kamu membuka pintu tingkap, dan tepat pada saat kamu masuk ke dalam lorong, kamu mendengar pintu berhasil didobrak.

Di dalam lorong, tidak ada cahaya sama sekali. Sesaat, kamu merasa ditelan kegelapan. Kamu buru-buru menyalakan senter, dan merasa lega saat sentermu menyorotkan sinar yang, omong-omong, ternyata tidak seterang tadi. Mungkin karena baterenya sudah mau habis, mungkin juga karena terbanting-banting sedari tadi. Apa pun alasannya, kamu menyadari bahwa sentermu takkan berumur panjang, dan kamu harus bergerak cepat sebelum riwayat benda itu tamat.

Kamu mulai bergegas.

Klik di sini untuk melanjutkan.


JEBAKAN


Dari kejauhan, kamu mendengar gema raungan si monster. Ini berarti, dia sudah menemukan lorong ini juga--ataukah dia memang mengetahui keberadaan lorong ini dari awal?

Inilah waktumu untuk memasang jebakan. Kamu menancapkan garpu di tengah-tengah lorong. Lorong itu sempit, jadi ada kemungkinan besar monster itu menginjak garpu itu. Tapi untuk berjaga-jaga, kamu melarikan diri secepatnya.

Saat jarakmu dan jebakan yang kamu pasang sudah cukup jauh, kamu menoleh ke belakang. Kamu melihat si monster berteriak sambil memegangi kakinya, menandakan jebakanmu berhasil. Tapi saat dia melihatmu, dia langsung menurunkan kakinya yang sakit, lalu berjalan dengan mantap ke arahmu. (EP: -10)

Kamu pun langsung lari untuk menyelamatkan dirimu!

Klik di sini untuk melanjutkan.


LAYANG-LAYANG


Dengan cepat kamu melingkari kedua tangan si monster yang siap untuk memukulmu, lalu mengikatnya erat-erat. Sebelum si monster sempat bereaksi, kamu menggunakan lidi yang menjadi tulang layang-layang tersebut untuk mencolok matanya.

Sayangnya, kamu kurang perhitungan di sini. Mata si monster terlalu tinggi untukmu. Yang bisa kamu jangkau hanyalah lubang hidungnya. Oke, tak masalah. Lubang hidung yang dicolok dengan keras tetap akan terasa sangat sakit. Maka tanpa belas kasihan, kamu menyodokkan lidi itu ke lubang hidungnya dalam-dalam. Kamu mengharapkan bakal melihat darah segar mengucur dari hidung si monster, namun sebaliknya, yang keluar adalah cairan bening mirip ingus. Euw!! (EP: -15)

Pokoknya, si monster kelihatan kesakitan, dan itu berarti seranganmu masuk! Mumpung dia sedang bergulat dengan rasa sakit, sementara kedua tangannya terkunci, kamu melarikan diri ke tempat persembunyian terdekat. Kamu masuk ke dalam gudang dan merantai pintunya.

Klik di sini untuk melanjutkan.


TALI RAFIA: LORONG BAWAH TANAH


Kamu membuka pintu tingkap, dan tepat pada saat kamu masuk ke dalam lorong, kamu mendengar pintu berhasil didobrak.

Di dalam lorong, tidak ada cahaya sama sekali. Sesaat, kamu merasa ditelan kegelapan. Kamu buru-buru menyalakan senter, dan merasa lega saat sentermu menyorotkan sinar yang, omong-omong, ternyata tidak seterang tadi. Mungkin karena baterenya sudah mau habis, mungkin juga karena terbanting-banting sedari tadi. Apa pun alasannya, kamu menyadari bahwa sentermu takkan berumur panjang, dan kamu harus bergerak cepat sebelum riwayat benda itu tamat.

Kamu mulai bergegas.

Klik di sini untuk melanjutkan.


DAPUR


Kamu mulai mengaduk-aduk kitchen set dan mendapatkan benda yang sudah kamu inginkan sedari tadi. Sebilah pisau panjang, merk Ginsu pula! Kalau pisau ini memang setajam iklannya--kamu ingat banget waktu model iklannya memotong kaleng menjadi dua--si monster tak bakalan menang melawanmu. Meski kamu sudah mendapatkan senjata pamungkas, kamu tidak berniat cari masalah dengan kembali ke lantai dua dan bertarung dengan si monster. Tidak, kamu tidak ingin mengambil risiko. Yang kamu inginkan hanya satu: keluar dari tempat ini hidup-hidup. (EP: -20)

Klik di sini untuk melanjutkan.


JEBAKAN


Dari kejauhan, kamu mendengar gema raungan si monster. Ini berarti, dia sudah menemukan lorong ini juga--ataukah dia memang mengetahui keberadaan lorong ini dari awal?

Inilah waktumu untuk memasang jebakan. Kamu menuangkan bensin yang kamu ambil dengan sedemikian rupa hingga bensin itu menyebar. Lalu kamu menyalakan pemantik dan menyulut api. Kini, di antara kamu dan si monster terdapat lautan api yang cukup besar. Kamu rada yakin bahwa monster itu tak bakalan berani menyeberangi kobaran api hanya untuk menangkapmu.

Tapi tetap saja, kamu melarikan diri secepatnya. Saat jarakmu dan kobaran api sudah cukup jauh, kamu menoleh ke belakang. Matamu terbelalak saat melihat si monster muncul dari dalam kobaran api sambil berteriak keras. Dia kelihatan hangus, tapi sepertinya masih sanggup menangkapmu. (EP: -30)

Kamu pun langsung lari untuk menyelamatkan dirimu!

Klik di sini untuk melanjutkan.


UJUNG LORONG


Akhirnya kamu mencapai ujung lorong, dengan jalan buntu dan tangga di hadapanmu. Kamu memanjat tangga dan mendorong langit-langit, di mana terdapat pintu tingkap seperti jalan masuk. Kamu mendorong tingkap itu, tepat saat sentermu mati.

Lalu kamu tiba di ruangan itu.

Dan yang pertama kamu lihat adalah dia lagi. Wanita dalam lukisan itu, menunduk menatapku, dengan tangan mengarahkan pisau ke bawah--siap untuk menusukmu. Karena kaget, kamu berguling menjauh. Namun saat kamu berdiri lagi dan siap kabur, wanita itu tetap berada di tempatnya--dalam lukisan, dengan mata mengikutimu ke mana-mana, bibir tersenyum culas, dan tangan memegangi pisau yang menyembul dari pangkuannya. Mungkin ada roh yang berdiam dalam lukisan itu--roh yang senang menakut-nakuti pendatang baru di rumah ini. Mungkin juga lukisan itu memang dilukis oleh pelukis yang jenius banget. Yang jelas, wanita itu tak mungkin menyakitimu.

Namun masih ada masalah lain lagi. Kamu kembali ke ruang tamu! Setelah berjuang mati-matian, nyaris mati karena ketakutan dan kecapekan, kamu malah kembali ke rumah yang tak punya jalan keluar ini. Kamu terenyak di atas lantai, merasakan keputusasaan menggerogoti semangatmu. Kamu bukan orang yang cengeng, namun kini air matamu mulai bercucuran. Kamu akan mati di rumah ini, dan takkan ada yang menyadarinya.

Tidak! Kamu tidak ingin mati! Masa depanmu masih panjang--dan cemerlang pula. Mungkin kamu tak sanggup membuat novel sesukses novel pertamamu, tapi apa salahnya membuat novel jenis berbeda? Belum lagi kamu masih akan kuliah, lulus dan mendapatkan gelar S1, lalu kerja di bidang pilihanmu. Dan selalu akan ada kesempatan bagi orang yang siap menerimanya.

Sekarang juga begitu. Kamu masih punya kesempatan. Tenagamu pun muncul lagi. Kamu mendorong sofa hingga menutupi pintu tingkap yang merupakan pintu keluar lorong rahasia. Sekarang si monster akan mendapat kesulitan keluar!

Setengah mencoba-coba, kamu membuka pintu depan. Berbeda dengan harapanmu, pintu itu tetap terkunci. Kamu memeriksa pintu itu, dan baru menyadari bahwa ternyata ada selot di bagian bawah pintu! Kamu membuka selot itu--dan pintu itu pun terbuka.

Ternyata kamu bisa meloloskan diri!

Kamu berlari ke luar pekarangan, menghirup udara kebebasan dalam-dalam. Lalu, sekarang muncul masalah berikutnya. Dengan apa kamu meloloskan diri?

Baca episode berikutnya.


INSTRUKSI MysteryGame@Area47 UNTUK MINGGU INI:


Hai para peserta MysteryGame@Area47!

Kirimkan email ke lexiexu47@gmail.com dengan subject yang diisi dengan nama panggilan diikuti dengan jawaban atas pertanyaan ini:

BAGAIMANA CARANYA KAMU KABUR DARI RUMAH ITU? (Pilih antara: jalan kaki, naik sepeda jelek, menelepon taksi, menelepon agen properti. Tidak perlu sebutkan alasannya.)

Di dalam email, tuliskan hasil HP dan EP yang kamu dapatkan hari ini. Lexie tunggu jawabannya sampai enam hari lagi. Jangan sampai telat ya mengirimkan jawabannya!

Good luck, everybody!

xoxo,
Lexie